Luahan Hati 1: Tidak Tahu Mana Lebih Utama

Apalah jawapan yang saya akan terima jika diajukan soalan berikut kepada pelajar PPSM. "Apakah priority kamu di sini"? Akankah pelajar tersebut menjawab...

...belajarlah,
...menimba ilmu semaksimum mungkin sementara ada di sini,
...belajar untuk mematangkan diri untuk menghadapi kehidupan selepas ini

Saya kira jawapan ASAS di atas sudah cukup untuk pelajar tersebut dengan syarat dia ikhlas berkata demikian dan seterusnya melakukan apa yang sepatutnya demi mencapai objektif dia berada di sini. Sepanjang saya berada dan bertugas di sini, saya sudah ketemu dengan pelbagai ragam pelajar. Perangai, sifat, sikap, pandangan, pendapat dari mereka saya cerap. Saya boleh simpulkan yang mereka berada di sini paling tidak untuk membawa balik segenggam Ijazah Sarjanamuda Matematik tidak kiralah apa kelasnya. Saya hargai tentang itu. Saya boleh membantu mereka tetapi saya hanya salah satu faktor untuk mereka mencapai objektif itu. Saya senang sekali untuk membantu pelajar yang memang ingin berjaya, yang mempunyai semangat juang yang tinggi untuk belajar di sini dan bersedia pula untuk menghadapi segala macam masalah di sini TANPA BERPUTUS ASA.

Namun saya ini insan biasa. Saya sebenarnya rasa AMAT terganggu dengan pelajar yang TAHU TUJUAN DIA BERADA DI SINI TETAPI DALAM YANG SAMA TIDAK MAHU LANGSUNG MENGAMBIL INISIATIF UNTUK MEMPERBAIKI DIRI DEMI MENCAPAI TUJUAN ITU...

Saya manusia biasa yang banyak kelemahan. Saya tidak tahu bila lagi saya mampu bertahan untuk menghadapi pelajar sebegini. Hanya Allah yang tahu. Saya pinta Allah terus berikan saya kekuatan, kesabaran, petunjuk untuk saya membimbing diri saya dan pelajar saya. Saya tidak mahu berhenti separuh jalan. Saya mahu terus berbakti pada pelajar saya setakat yang saya boleh hingga mereka keluar dari PPSM ini.

Blog ini memberikan saya peluang untuk meluahkan hasrat hati saya, apa yang saya rasakan selama ini, apa yang saya tanggung selama ini, apa yang saya lalui selama ini. Saya harap dapat terus bertahan, bertahan, bertahan demi pelajar saya. Berilah aku petunjuk, ya Allah.

Saya tidak pernah sesekali menyesal bersama mereka. Tidak sesekali. Saya akui, saya banyak belajar dari pelajar-pelajar saya. Bila bersama mereka, bercakap dengan mereka, memandang mereka, melihat mata mereka, saya terasa sesuatu yang kurang pada diri saya. Sampai satu tahap, saya rasa rendah diri. Saya rasa seperti banyak perkara yang saya tidak tahu dan itu memang betul pun. Jadi saya ambil semua ini untuk memperbaiki diri saya.

Doakan saya supaya mampu untuk terus bertahan…

3 comments:

::SizuKa:: January 24, 2010 at 5:54 PM  

salam Dr,

hmm..saya harap pelajar tersebut sedar dan terus berjuang sehabis mungkin. tak tahu nak kata apa lagi. hanya boleh berdoa yang terbaik buat dirinya.

btw, luahan hati 2 bila pula mau muncul? hehe.

thanks Dr for everything. =)
sangat terharu baca entry Dr ni..

Misz SeroJa January 24, 2010 at 9:54 PM  

salam..

yeahh...
dah ada entry baru..

neway mg pelajar seperti itu bangkit n terus gigih berusaha...

sy juga pernah rasa nak give up..

but i keep motivating myself...

maybe sbb 2 la ley terus bertahan...

hopefully sy x tergolang dalam golongan yang mmbuat Dr "amat terganggu"..

neway thankz 4 everything...

cheer up k.;p

Adol November 2, 2011 at 3:30 PM  

Really this is a new information for me. You have described very well. I like this article very much. Thanks for sharing. Buy domain name